Pages

Saturday, April 16, 2011

MATI ITU PASTI


          Menunggu di wad kecemasan membuatkan hatiku berdebar-debar. Abah masuk ke dalam. Melihat perkembangan tok. Manakala aku setia menunggu di kerusi yang disediakan. Leka aku menonton kartun UPIN dan IPIN.

          Tiba-tiba..masuk seorang ibu mengendong anaknya.

          “Jatuh kolam…”

          Itu yang kedengaran. Lantas… serta merta budak itu dibawa masuk ke dalam ruangan kritikal. Kesian… detik hati kecilku.

          Selang beberapa minit. Masuk seorang lelaki..dalam lingkungan 30-an barangkali. Mengisi borang. Kawannya datang bertanya.. kenapa?

          “Anak aku meninggal… jatuh kolam…”

         Mata aku tak lekang dari memandang lelaki itu. Dia menangis! Allah… hari ini anaknya telah engkau ambil kembali.

Aku pula yang menitiskan air mata!

*****

          Abah memanggilku untuk masuk melihat keadaan tok. Doktor kata dah kritikal. Mungkin sampai esok sahaja.. itu kata doktor. Belum kata Allah kan?

          Aku melangkah masuk. Sebak…wajah tua ini yang menjaga aku dari aku kecil hingga dewasa. Tika abah bekerja…kepada dialah aku bermanja. Kini…dia sudah di mamah usia.. lesu di katil itu. Tasbih di tangan di genggam erat. Aku cium dan peluknya.. sebak.

          Melangkah keluar. Aku pandang di sebelah kanan. Budak itu… mati.. Ya ALLAH… kecil sahaja budak itu, jatuh kolam ikan ketika bermain dengan kakaknya.

*****

         Mendapatkan abah. Kami mahu bergegas pulang. Menghantarku ke tadika. Aku pandang wajah si ayah budak tadi. Menangis di pelukan temannya. Aku pandang dan terus pandang. Sedihnya…

         Dalam perjalanan pula. Abah yang menangis. Aku jadi sebak. Abah menangis kerana ibunya bakal dijemput Ilahi. Seorang lelaki menangis kerana ibu yang dikandungnya akan pergi. Sekalipun dia lelaki..egonya akan runtuh apabila ibunya akan pergi meninggalkannya.

         Aku sebak… aku kenangkan. Macam mana kalau aku yang mati?


Tepuk dada tanya iman… apakah persediaan kita untuk menghadapi mati?

Mati itu pelbagai cara… kita tidak tahu bagaimana!

          Koreksi diri kita sahabat!


Hatiku berkata,

Serikandiumar93
7:22 pm
16 APRIL 2011

6 comments:

Ibnbakr said...

Ya,ajal itu pasti tiba..
Buat kita yang masih hidup,sentiasalah memperbanyak amalan sebagai bekalan di akhirat kelak..

Miss Hamilicious said...

tersentuh hati ni baca.. :(

SeRiKaNDi_uMaR93 said...

ibnbakr : ya...benar.. perbanyakkan amalan kita.. kita tidak tahu mati itu bila

miss hamilicious : saya yang ada kat situ dah sebak... budak tu terkulai layu dalam pangkuan mak dia...

arjuna bintang said...

“Setiap yang berjiwa pasti akan merasakan mati, dan Kami menguji kalian dengan kejelekan dan kebaikan sebagai satu fitnah (ujian), dan hanya kepada Kami lah kalian akan dikembalikan.” (Al-Anbiya`: 35)

SeRiKaNDi_uMaR93 said...

arjuna : setiap yang hidup pasti mati bukan...?

aku dan kamu juga akan mati...

jejaka said...

apa tajuk lagu blog mu ni arh.. syiok owh.. ndak pndai bosan dgar... haha