Pages

Sunday, October 16, 2011

EPISOD 15 : BERJALAN TANPA HENTI

          Pagi ini aku ke pejabat seperti biasa. Hari ini hari kedua ‘budak skema’ hantar aku pergi pejabat. Dia tinggalkan aku dekat luar pagar pejabat saja. Hampeh betul! Aku pun ucapkan terima kasih dan segera masuk ke dalam pejabat.

          Apasal ramai sangat orang hari ini? Selalunya awal pagi macam ni, akulah orang pertama datang..tak pun.. Pak Cik Roshidi datang awal dari aku. Semua orang pandai aku semacam. Aku segera peluk beg telekung dan cepat-cepat naik ke atas. Aneh!

          Aku segera membuka pintu. Aku kaget. Apasal ramai sangat ni? Kelam kabut saja pun…

          “Awal hari ini?”

          “Dia la..awal la… ada masalah besar ni..”

          “Ha..? Masalah apa? Apasal ramai sangat orang ni?”

          “La…tak nampak ka?”

          “Nampak apa..?”

          Tiba-tiba ada seorang pak cik panggil aku. Dia tarik langsir pejabat. Aku pun jalan mendekati tingkap. Aku masih kebingungan… benda apa? Allah! Terkejut aku.. lantai penuh dengan cat merah. Kereta Ustaz Azizan kena baling dengan bata. Banner kerajaan Negeri pun kena simbah cat. Siap dapat surat ugut lagi!

          Terbeliak biji mata aku. Mengetap bibir. Naik seram sejuk pula. Allah~

          “Bila jadi ni pak cik..?”

          “Tak tau la..pak cik mai pagi tadi.. nampak benda ni..”

          “Sapa yang buat..eeiii..teruknya!”

          “Ni yang dok telefon polis ni.. satgi diorang mai..”

          “Ha! Diorang naik atas tak? Jangan bagi naik atas.. satgi saya kena menyorok ^__^”

          “Ish budak ni! Duduk diam-diam kat atas… biar kami saja yang menjawab.. semalam balik pukul berapa?”

          “Ha..nasib baik Nasuha balik awal semalam.. dekat maghrib.. kalau balik lewat macam malam sebelum ni..habislah..”

*****

          Dalam 15 minit kemudian.. 4 buah kereta polis tiba di pejabat. Aku hanya melihat dari atas. Jangan sesekali cuba turun bawah ^__^ Aku nampak ustaz Aizat dan geng-geng Dewan pemuda. Kelihatan juga beberapa orang wartawan. Inilah permainan politik. Nampak sangat.. kebetulan Himpunan Bersih.. Sabtu ini. Aku hanya mampu menggelengkan kepala.

          Tiba-tiba Pak Cik Roshidi naik atas. Naik Photostat surat ugutan. Hebat orang yang tulis ni. Guna komputer tu! Huhu.. aku hanya mampu menggeleng ketika apabila membaca ayat ugutan itu. Tak bermaruah sapa yang buat kerja ni! Sesangat tidak bermaruah kerana sanggup melontarkan kata-kata yang tidak harusnya dilontarkan buat seorang pemimpin yang berjuang untuk Islam.. Allah~

          Setelah selesai segala urusan polis.. aku turun ke bawah. Melihat dengan lebih dekat. Apa yang terjadi sebenarnya. Dari segi pemerhatian aku, orang yang buat benda ini pun bukan berani sangat. Lontaran cat dari arah luar dan agak jauh..

          Sekarang tugas aku bermula. Aku dan seorang mak cik yang bekerja di situ, terus mengambil berus dan sabun untuk memberus lantai ini… ^___^ Penat juga nak sental cat ni. Nasib baik cat kapur.. alaaa..cat murah ja korang nak lempar pun..huhu.. cuba kalau simbah cat Nippon ke..kan best sikit..huhu..

          “Pak cik…belanja! Saya sental lantai ni..”

          “Orait..jom..makan nasi ayam!”

          “Alaa…saya puasa..”

          “Ha…puasa? Xda… hari ini ja tawar..”

          Huh! Aku hanya mampu menjuih bibir. Merajuk! Terus menyental lantai. Haish… moga peroleh pahala dari Allah dek setiap sentalan aku ini (^_^) Kenangan terindah… inilah pengalaman..

          Usai solat zohor.. aku terus terlelap di dalam bilik yang disediakan kat tingkat atas ini… Kat atas ini ada bilik yang ada katil. Aku selalu solat kat situ.. alang-alang dah solat.. tidur la sekali.. penat menyental lantai!

          Dalam keadaan mata yang tertutup, aku teraba-raba mencari telefon bimbit. Aku capai telefon.. ada mesej dari abah tadi..

          “Abah tak redha kakak turun Bersih!..”

          Allah~ aku terus pejam mata.. ada linangan air mata yang mengalir.. hebatnya perjuangan suci ini..mehnah tribulasi yang menguji hati!

Bersambung…

Qani’ah Mawaddah
6.16
16 Oktober 2011
Irbid, Jordan

3 comments:

Adzrien Shoppe said...

berat sungguh dugaan utkmu. Moga Allah permudahkan.

Qani'ah Mawaddah said...

thanks kak liza... amin3x (^__^)

AFIQFAKHRI said...

sabar.. :)