Pages

Friday, December 3, 2010

Layakkah Kami Sebagai Umatmu....

video

Bismillahirrahmanirrahim…

            Alhamdulillah, setelah sekian lama ana tidak mencoretkan sesuatu di teratak kecil ini, kini diri ini kembali untuk melakarkan sebuah ceritera kehidupan insani. Hakikatnya SPM belum habis lagi, tinggal lagi 4 paper, tapi perbezaan jarak yang agak jauh membuatkan ana punya masa terluang untuk menulis kembali. Sudah lama tangan ini tidak menulis, hanya duduk bergelut menulis di dalam exam sahaja, tetapi untuk melarikan pena mencoretkan sesuatu yang indah itu jarang sekali. Setelah sekian lama ana menggumpal rindu, menahan gelodak rasa ingin menulis, kini ana kembali. Terasa seronok sekali dengan perkembangan ini.

Sepanjang exam, ana ada juga lihat youtube. Kisah pasal Rasulullah dan video ini salah satu darinya yang berjaya mencuri hati ana. Lagunya menenangkan malahan kata-katanya menusuk ke kalbu yang kian lama gersang. Arghhh…inilah manusia, bila tidak rajin memperbaiki hati, maka bersaranglah hati dan bertambah gersanglah hati kita. Aduh… kenapa begitu payah untuk kita jaga hati agar senantiasa basah dan ditumbuhi pohon iman.

            Ana terkesima menonton video ini. Ya Rasulullah…layakkah kami menjadi umatmu? Allahurabbi…kita jarang kali mempersoalkan ini dalam hati kita? Kita senantiasa bangga dan megah bahawa kita umat Nabi Muhammad… tapi sejauh mana perilaku kita pada Rasulullah… sejauh mana rasa cinta kita pada Rasulullah… lihat sajalah pada remaja hari ini, alangkah sedihnya andai Rasulullah melihat umat hari ini. Tetapi kenapa kita senang-senang mengatakan kita umat Nabi Muhammad… layakkah kita?

Ya Rasulullah….
Layakkah kami sebagai umatmu?
Setelah apa yang kami lakukan…
Setelah kami jauh darimu…
Satu persatu orang Islam gugur murtad…
Satu persatu anak-anak Islam…
Gugur dinodai arus badai duniawi…
Tapi kenapa kami masih megah…
Masih yakin kami diterima sebagai umatmu….

Ya Rasulullah….
Maafkan kami kerana kami tidak bisa…
Menjaga muslimah kami….
Dari gugur ternoda…

Maafkan kami…
Kerana kami hanya bisa melihat Palestina berjuang di sana..
Sedangkan kami hanya menjadi penonton…
Tapi ada sebarang tindakan…

Malah tanpa segan silu….
Kami santap makanan Yahudi laknatullah…
Yang menjadi penyumbang utama kepada Israel…

Ya Rasulullah…
Maafkan kami kerana terlampau mengejar cita-cita
Membuatkan kami alpa…
Akan masalah umat sejagat…

Allah…
Allah…
Ampunkan kami…
Kami menyakiti kekasih-Mu…

No comments: