Pages

Sunday, November 13, 2011

" Gundah Hati Ini, Rupanya Tarbiah Allah"


          Hari ini, buka sahaja ym, ada kiriman dari seorang ukhti. Aku termenung untuk seketika. Diam seribu bahasa. Hatiku gundah memikirkannya. Sebak. Allah.. adikku, aku tidak sehebat yang disangka. Aku lebih hina darimu. Allahurabbi~

          Aku duduk berteleku. Aku koreksi diri. Hatiku sebak. Ada titis air yang mengalir. Aku geleng kepala ini, menunduk menyembah bumi. Menangisi satu kekesalan dalam diri.

Adikku,

          Dengar sini.. kakakmu ingin berbicara. Engkau katakan hatimu sukar dididik? Akak sudah tunduk malu padamu adikku. Akak tidak layak berbicara mengenai hati. Hati akak sendiri tidak terjaga. Allah..malunya akak padamu adikku. Kata-katamu, mengetuk pintu hatiku yang sekian lama membeku. Terima kasih adikku, kerana engkau.. ‘hati’ ku kian cair dengan rahmat Ilahi.

          Sakitnya hati, peritnya jiwa. Allah.. bukan senang adik, bukan senang untuk kita tarbiyah hati. Jika sebelum ini dan hari ini, adik lihat akak tabah dalam mentarbiyah hati.. sesungguhnya adik silap.. akak kecundang dalam mentarbiyah hati akak. Akak tidak layak menegur kalian. Akak hanya seorang Qani’ah Mawaddah, yang masih bermujahadah mencari redha Ilahi.

Adikku,

          Tika kalam ini ditulis, hati akak diruntun pilu. Air mata akak mengalir tanpa henti. Ya, akak benar-benar kecewa dengan diri ini. Muslimah akhir zaman yang tidak mampu menjadi contoh kepada ummah. Jika engkau mengatakan engkau hina, sedarlah.. bahawa akak lebih hina darimu adikku. Allahurabbi~

          Sakitnya hati, kerasnya hati untuk menangisi dosa lalu adikku. Itulah hati. Hati yang mati. Akak bukanlah yang terbaik. Namun, akak masih cuba..dan akan terus cuba menjadi yang terbaik. Kerana apa? Kerana akak dan adik seorang daie.. bagaimana kita mampu membentuk mad’u andai diri kita tidak sebaik mana adikku sayang…

Adikku,

          Akak sudi hulur tangan padamu, agar kita berpimpin tangan menuju ke gerbang bahagia dalam menggapai redha Ilahi. Akak bukan yang terbaik. Namun, akak akan cuba bersamamu, menjadi muslimah akhir zaman yang tabah dalam menghadapi mehnah duniawi..

          Tika engkau menerimaku sebagai kakakmu, sedarlah bahawa..aku bukan siapa-siapa. Tegurlah aku jika ada salah yang dibuat. Satu pintaku, jangan kau harapkan segala yang indah dariku , adikku sayang. Akak takut, tika kau melihat keburukan diriku.. engkau akan lemparkan aku jauh dari hidupmu. Akak tidak mahu begitu. Akak mahu berukhwah denganmu kerana Allah…

          Akhir kalam, syukran atas segalanya. Adikku, engkau bisa membuatkan diri ini menangis di malam hari. Terima kasih buatmu adikku sayang…

P/s : " Gundah hati ini, rupanya tarbiyah dari Allah.."


Qaniah Mawaddah,
Sakan Yarmouk,
1.37 am
13 November 2011.

5 comments:

Mujahid Muda said...

Salam..subhanallah...ana teringat kata-kata yang sering ana aplikasi utk diri dan shbt "kita bukanlah yang terbaik tetapi kita mampu berusaha untuk jadi yang terbaik dan insyaAllah suatu hari nanti kitalah insan terbaik"...insyaAllah Allah tidak mensia-siakan usaha hambaNya utk berubah...ana juga dalam proses berubah kepada yang lebih baik...seringkali kali kita lupa tapi Allah tidak pernah melupakan kita...Allah tetap beri peluang pada kita...ingatlah untuk mentarbiyah hati bukanlah perkara mudah tetapi perlulah istiqamah...dan ingatlah...dalam istiqamah itulah juga Allah akan datangkan tarbiyahNya...jadi hendaklah kita sentiasa bersabar...memang benar berkata itu lebih mudah...tapi itulah hakikatnya...

p/s: sedikit tips dari ana,sentiasalah amalkn senyuman di wajah sbg tanda syukur dan redha atas setiap ketentuan Illahi...dan anggaplah kita sbg insan istimewa disisi Allah insyaAllah dirimu akan bahagia dan rasa tenang...sekadar peringatan bersama...wallahua'lam..

Qani'ah Mawaddah said...

wassalam..

terima kasih atas ingatan saudara.. insyaAllah..moga2 kita istiqamah , amin...

INTAN NADZIRAH said...

Allahu rabbi..Allahu yubarik fik~ :)

menyentuh hati..perjuangan bukan mudah..namun kita akan terus-terusan mencuba,,semoga Allah menilai setiap langkah mujahadah kita :') semoga kita sentiasa dalam lindungan Allah..

Mohamad Zafranudin said...

Ana Putera Mujahid Islam :)

<Masha-Allah, sebuah kata2 yang indah dan sedih. Bukan senang untuk berukhwah apabila kita bertanggungjawab untuk menasihati sahabat2 kita..masha-Allah

Qani'ah Mawaddah said...

Intan Nadzirah : mujahadah itu payah ukhtiku sayang..amin.. moga Allah bersama kita :)

Mohamad Zafranudin : terima kasih adik.. insyaAllah..sama-sama kita usahakan