Pages

Tuesday, March 22, 2011

AKU MASIH SEMPURNA YA ALLAH

               Aku berjalan kaki menuju ke bilik hasil untuk membuat bayaran rawatanku… masih awal tika itu, dalam puul 8.15 pagi. Dari kejauhan aku rasakan ada orang sedang memandangku, aku alih pandangan ke arahnya. Seorang lelaki yang aku rasakan tampak sempurna…rupa-rupanya dia cacat anggota.

          Aku leka melihat dia menjalankan tugasnya di situ, tangan kanannya kudung… dia bersusah payah, menyelak helaian demi helaian kertas di hadapannya. Dia beruasaha dan terus berusaha hingga dia berjaya. Kalau aku… bisakah aku melaksanakannya andai tanganku tiada? Argh… payahnya..

          Hatiku berdetik… Ya Allah.. Kami yang sempurna tubuh badan ini, kekadang malas untuk melakukan kerja, sedangkan dia yang tidak sempurna anggotanya, sanggup menahan malu, menaikkan semangat bersulamkan usaha yang gigih untuk dia berjaya macam sekarang.

          Kita sering merasakan diri kita ini diuji hebat. Kita selalu mengeluh dengan takdir yang menimpa. Kita rasakan kita paling teruk diuji… teruk hingga membuatkan hati terusik, segala gerak kerja terbengkalai begitu sahaja…

          Sedangkan…kita tidak tahu, ada lagi insan-insan yang lebih teruk ujian yang ditimpakan keatasnya. Lantas, kenapa begitu cepat kita futur?

          Aku keluar setelah membuat bayaran.. aku masuk kembali ke bilik pakar,menunggu giliran. Aku orang pertama.. argh, usah risau…

          Baik buruk kena terima…  bukankah ujian itu tanda cinta Allah buat kita?

          Aku berfikir dan terus berfikir…. Kenapa anak remaja Islam hari ini malas bekerja? termasuklah aku sendiri yang kekadang malas, kekangan waktu dijadikan alas an… aku lihat pemuda tadi, punya semangat yang jitu di dalam dirinya…

          Pasti dia sudah tanamkan azam.. biarlah dia tidak sempurna di sisi manusia, sempurna dia di sisi Allah…

Mampukah kita? Mampu atau tidak…?

Entah…. Aku sendiri merasakan aku tidak mampu melalui bebanan ini. Ceteknya pemikiranmu duhai serikandi, baru diuji sikit sudah mengeluh. Baru diberi tugas sikit, sudah malas… cuba lihat pemuda tadi, dia tidak sempurna..tapi masih kuat dan rajin…

          Tepuk dada, tanyalah iman… kita sempurna atau tidak?

Dan hatiku menjawab… “AKU MASIH SEMPURNA YA ALLAH…”


Monolog serikandi,
Serikandiumar93
1:31 pm
22 Mac 2011

4 comments:

DawudHawariy said...

subhanallah..tersentuh nye ana bila mmbaca nye......

ayushida said...

kadang2 kita terlalu ego dan lupa utk bersyukur atas nikmat ALLAH, sehingga kekurangan orang lain yang menyedarkan kita betapa beruntungnya kita masih bernyawa dan sihat hingga detik ini, akak pun selalu lalai... moga kita kan sentiasa di beri hidayah...insyaALLAH...

SeRiKaNDi_uMaR93 said...

to ayushida : ye kak... memang kita seringkali terlupa... sama2lah kita saling mengingati antara satu sama lain...

thanks for the present... dah kasi kat mak ^__^

"Hamba allah swt yg lemah" said...

NICE BLOG :)

http://indahnya-mimpi-ini.blogspot.com/

http://student-zaman-skarang.blogspot.com/

http://why-should-love.blogspot.com/