Pages

Thursday, July 22, 2010

Nota Cintaku






           Salam seharum kuntuman mawar ku utus buat sahabat seperjuangan yang amatku sayangi sekalian. Nota cinta ini ku utus buat sahabat seperjuanganku yang amat setia menemaniku dalam perjuangan ini. Buat sahabatku,ingatlah kata-kata ini, sematkan ia di hati… “ana adalah enti, enti adalah ana…kita adalah roh dalam satu jasad..” ya, kita adalah roh dalam satu jasad, jika kau bersedih pastu ku turut merasakan kesedihan itu, pahit manis perjuangan kita rasa bersama, ana harap ukhwah kita kan berkekalan, salam sayang ana utus buat kalian… ana sayang sahabat-sahabat ana!
 Sekerat akar mampu kuhulur padamu
Di saat dikau terkapai dan kelemasan
Di arus hidup yang tinggal sejengkal cuma
Katamu kau tak bisa berenang ke sana

Engkaulah teman tanpa sangsi dan curiga
Setelah aku mendengar lirih ratapmu
Harumnya sekuntum melati di embunan pagi
Sewaktu kita melewati sebidang tanah perkebunan
Persahabatan

Tersasar aku di dalam mentafsir
Aksara jujur dan ketelusan yang terpamer di wajahmu
Terlalu na
if untuk ku fahami
Metafora puisi dusta dan personafikasi

Sukarnya untuk aku membuktikan
Kebenaran yang berpihak padaku
Kerna peluang langsung tiada padaku
Sedarlah aku erti senyuman
Ada dendam yang tidak pernah padam
Pada lirik matamu ada pedang tajam yang merejam
Ohh….

Terima kasih atas pengalaman itu
Mengajak aku kembali mengenal diri
Terpaksa lagi menyusuri jalan-jalan sepi
Masih bisakah kutemui sekuntum melati mewangi yang tidak berduri

Sahabat, betapa ku rindu padamu… entah kenapa hati ini meruntun pilu mengenangkan ukhwah kita. Saban hari ku berdoa agar ukhwah kita berkekalan kerana ukhwah yang terbina antara kita adalah persaudaraan berlandaskan ikatan aqidah yang satu, ukhwah kita demi perjuangan tercinta, demi Islam semata. Persahabatan kita acap kali diuji dengan sengketa yang mengguris luka, namun entah kenapa sengketa kali ini meruntun jiwa. Ya ALLAH betapa deritanya diri ini, sesungguhnya ku merindui sahabatku, ku rindui senyumannya YA ALLAH, namun aku cuba mendidik hatiku supaya redha dengan ujian-Mu.
Duhai serikandi, redhalah dengan apa yang terjadi. Jadikan kisah Urwah sebagai pengajaran. Pada suatu hari, dalam suatu peperangan, Urwah terkena penyakit kudis yang merebak teruk ke kakinya, lalu dia pergi berjumpa dengan tabib dan tabib itu menyatakan kakinya perlu dipotong supaya kudis tersebut tidak merebak teruk. Ketika ingin memotong kakinya, Urwah tidak membenarkan tabib tersebut menggunakan ubat bius, dia mahu merasa sendiri kesakitan kakinya dipotong. masyaAllah betapa sabarnya putera kepada Asma binti Abu Bakar ini. Dia begitu redha dan sabar menghadapi ujian yang menimpa dirinya.
Oleh itu serikandiumar…cubalah dirimu memupuk sifat redha dalam sanubarimu, sekalipun hatimu terguris, redhalah…sesungguhnya Allah mengujimu. Ingatlah bahawa seseorang itu tidak akan dikatakan beriman jika dia belum diuji. Duhai diri, letakkan pengharapanmu kepada Allah. Bukannya Allah tidak tahu betapa deritanya hatimu, namun ingatlah bahawa ada hikmah di sebalik apa yang terjadi…

Nukilan hatiku,
Serikandiumar93
22 Julai 2010

2 comments:

Fakeh said...

KAJIAN SEMASA MENGENAI PERKEMBANGAN WAHABBI DI MALAYSIA, SILA GOOGLE TAJUK-TAJUK SEPERTI DI BAWAH INI:-

(a) SIFAT 20 - http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah
(h) TAJUK KHAS - BANGSA MELAYU MENGIKUT ULAMA ASWJ

FAKEH KHALIFAH SAKA

Anonymous said...

hi, new to the site, thanks.