Pages

Thursday, June 23, 2011

TAUTAN HATI

          Sudah 2 hari aku asyik tidur di rumah sewa. Qurratul Ain yang dirindui. Sayu hati memandang ruang solat. Mengimbau detik perpisahan. Saat aku berdoa bersama sahabat penuh hiba. Merelakan perpisahan ini.

          Usai solat, halaqoh bermula. Macam biasa, aku duduk bersama sahabat. Diapit 2 sahabat yang dirindui. Tangan utuh menggenggam. Subhanallah… aku merindui kalian. Aliran semangat meresap masuk.

          Memang benar kata orang, kita tidak mampu berseorangan. Kita perlukan teman di sisi. Jiwa yang kosong padat diisi dengan aliran kasih sayang seorang sahabat. Jika kita gundah dan gelisah, carilah Allah dan carilah insan yang  disayangi supaya terluah segalanya. Indahnya tautan hati.

Kenapa perlukan ‘sahabat’ ?

          Kita manusia. Fitrah kita ingin disayangi. Kita perlukan teman. Kita perlukan sahabat. Dengan adanya sahabat, kita tidak berseorangan. Semangat seorang sahabat bersama kita. Sedih bersama, gembira bersama. Subhanallah… inilah sahabat sejati ~___^

Ana adalah ‘enti’, enti adalah ‘ana’…

            Trademark ini harus ada dalam persahabatan kita. Ana adalah ‘enti’, enti adalah ‘ana’, kita adalah roh dalam satu jasad. Subhanallah, trademark ukhwah ni hebat sekali. Ini menunjukkan, kita dan sahabat sudah bersatu. Mampu memahami apa sahabat memerlukan. Sanggup berkorban demi sahabat.

Persoalannya… mampukah kita?

          Tepuk dada..tanyalah iman. Bercakap memang senang. Tetapi untuk dilaksanakan sukar sekali. Praktikkanlah supaya kita tahu sejauh mana TAUTAN HATI kita!


p/s: aku merinduimu sahabat... rindu serindunya...

Qani’ah Mawaddah,
23 Jun 2011
8:18 am

1 comment:

ayushida said...

sayu hati mengenangkan semakin renggangnya hubungan akk dengan sahabat2 akak... status perkahwinan dan jarak tempat tinggal, semakin menjauhkan jurang yg dulu tak kelihatan..... seakan ingin lari ke masa allu, namun kini selain Allah, akk jadikan suami sebagai sahabat... walau pun tak sama, tetapi dia lah suami yang luar biasa... insyaAllah....